Rabu, 12 April 2017

#1

Masa pantas berlalu meninggalkan aku yang masih termagu, berkira-kira untuk menyusun langkah yang kemas teratur. Masa akan tetap berjalan walau aku menghentikan putaran jam di seantero dunia. Masa tetap berlalu, walau sering aku berlari untuk menyesuaikan keadaan dengan pergerakannya yang serba pantas namun aku sering ditinggalkan begitu sahaja, ia berlalu tanpa menoleh ke belakang. 

Itu sifat masa. Ada kalanya, aku merasakan masa begitu lambat sekali bergerak lalu aku pun memperlahankan momentum. Aku salah! Sifatnya masa ialah tetap dan tak akan berubah walau sedetik pun. Sesaat tetap sesaat, seminit tetap seminit !

AY

Khamis, 23 Mac 2017

AY

Hujung jari masih lagi menekan nombor yang sama. Tiada yang menjawab. Lama aku memerhatikan nombor itu. Tanpa sedar, sudah lama aku tidak menghubungi mereka. Rindu suara-suara itu, suara yang menyapa dikala kerinduan mula menggugah emosi. Segalanya terlerai apabila mama memberi salam dalam corong telefon. Suara adik disebelah mama berebut-rebut ingin melepaskan rindu denganku.

Bertanya khabar, apa khabar agaknya mama dan abah. Insan yang paling aku sayang, selalu memberikan motivasi ketika aku tidak mampu lagi untuk bangkit. Apa khabar agaknya adik-adikku yang selalu membuatku tersenyum dengan telatah mereka. Apa khabar agaknya kakak yang sedang bertungkus lumus menghabiskan sisa pengajiannya. Sabar tak lama lagi.

Berkira-kira untuk balik cuti ini, tapi keadaan tidak mengizinkan. Banyak urusan perlu dilangsaikan, bertabahlah wahai hati. Perancangan Allah itu indah.

AY

Khamis, 9 Mac 2017

Dia menahan siksa kedukaan disebalik topeng senyuman. Kerut wajah menterjemah seribu kisah yang tidak mungkin dia ceritakan kepadamu. Engkau lantas benar membawa cerita sejurus membuat tafsiran yang dusta belaka. Dia bukan seperti itu!.

Dia hanya penanggung cerita duka. Ingin sahaja duka itu dibuang jauh ke lautan kelupaan. Dia ingin engkau gembira dan senang hati melihatnya, kerana itu dia menyarung topeng keceriaan tatkala berada bersamamu.

Hari berganti hari, usia mendewasakan dia. Dia bangkit memadam kisah lalu, dibiarkan pergi bersama angin lalu.Tanpa menoleh ke belakang, dengan pantas dia menghayun langkah menuju ke hadapan. Dia bukan penanggung kedukaan lagi. Dia pembawa semangat baru, dalam separuh berbisik ia berkata "Aku kembali bangkit kerana tuhanku Allah."

"Aku kembali bangkit kerana tuhanku Allah."


AY

Khamis, 2 Mac 2017

Amanah, bila kau tanya aku adakah aku sanggup memikulnya, aku hanya diam mengunci kata. Sedangkan amanah yang sedia ada membuatkan aku semakin bersalah untuk menerima amanah yang baru.

Bukan iya mahupun tidak, bukan juga menerima ataupun menolak. Lantas apa tujuan aku berada dalam bahtera jika mengemudi pun bukan, penunjuk arah pun bukan. 

Bagaimana pula khabar si ikhlas dalam hati? adakah masih setia menemani iman atau telah terpadam oleh noda dosa. Ikhlas membuka ruang ketenangan iaitu ikhlas dalam apa jua keputusan, tanpa persoal atau mengeluh.

Ikhlas dalam memegang amanah. Beban yang tidak pernah akan terluah oleh kata, bukan tujuan mengadu, cuma berkata syurga itu mahal buat yang benar-benar mahu. Yakin dengan janji Allah . =)


AY


Image result for ikhlas
Source: google




Sabtu, 7 Januari 2017

Yang Tidak Tertulis

Ada kalanya banyak yang ingin diluahkan dalam satu ayat yang mudah difahami, tangan lantas mengenggam pena. Pena menari di atas kertas putih. Tapi, apa yang perlu ditulis.? Mati akal untuk memulakan kata-kata. Detik pun terus berjalan. Pena semakin erat digenggam, tanpa sedar air mata mula berlinangan. 

Mencuba menyusun kata-kata, namun  terhenti di pertengahan kata. Pangkal tidak bertemu penghujung lalu mati di pertengahan kata. Lalu, kertas dibiarkan kosong tanpa sebarang coretan. 

Tatkala kita berdoa kepada Allah SWT, banyak sangat yang ingin kita luahkan. Belum sempat kata disusun, air mata menderu jatuh membasahi pipi. Akhirnya, kita terdiam. Allah, Engkau lebih Mengetahui isi hati ini. 

Usai bangkit, kita jatuh lagi. Lalu, mengumpul kekuatan untuk bangkit lagi. Dan, kita jatuh lagi. Lelah, bukan alasan. Lalu bangkit lagi. Orang yang berjaya ialah orang yang tidak putus asa untuk bangkit. 

Allah pesan dalam Al Quran La Tahzan, jangan bersedih sesungguhnya Allah bersama kita. Allah sentiasa ada untuk hambanya. Kerana Allah, kita semua kuat. Semoga esok lebih baik dari hari ini. =)


Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan” (Surah al-Insyirah, ayat 6)

AY

Sabtu, 31 Disember 2016

Allah mendengar doaku

Hari ini Allah mendengar doaku,
credit to hd wallpaperbackgrounds.net

yang pernah aku pinta 12 tahun yang lalu,
dalam tangisan suara keanak-anakan,
dalam umur yang masih mentah,
aku yakin meskipun mereka menidakkan segalanya,

Hari ini Allah mendengar doa ibuku,
dalam setiap solat memohon kesejahteraan untuk anaknya,
walau dimana jua berada,
adik marah ibu lama sangat berdoa,
rupanya doa ibu hanya untuk kebahagiaan anak-anaknya,

Hari ini Allah mendengar doa ayahku,
tatkala dia pergi mencari rezeki hujan dan panas,
sehingga tempat kerja menjadi rumah kedua baginya,
untuk melepaskan lelah tanpa pulang ke rumah,
ayah tersenyum lebar melihat anak-anaknya bahagia,
gembira dapat membawa rezeki untuk pulang ke rumah,

Hari ini Allah mendengar doa adikku,
walau belum matang mengenal erti hidup sebenar,
dia merapikan songkok yang senget lalu solat buat kali pertama,
dalam bacaan yang tersekat-sekat dia cuba mengingat kembali,
lalu mengangkat tangan membaca doa buat ibu dan ayah,

Hari ini Allah mendengar doa kakakku,
setelah lama menjadi penganggur,
akhirnya dia mendapat pekerjaan yang tetap,
gembira tanpa terucap sepatah kata,
ayah diam dalam senyuman,

Hari ini aku kirimkan doa lagi, 
buat penenang dikala resah,
tiada yang lain hanya Allah,
doa buat kebahagiaan semua.

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam pernah berwasiat kepada Abdullah bin Abbas radhiyallahu anhuma dengan sabdanya:

إِذَا سَأَلْتَ فَاسْأَلِ اللَّهَ وَإِذَا اسْتَعَنْتَ فَاسْتَعِنْ بِاللَّهِ

Artinya: “Apabila engkau meminta (hajat), maka mintalah kepada Allah. Dan apabila engkau meminta pertolongan, maka mintalah pertolongan hanya kepada Allah.”. (Diriwayatkan oleh imam Ahmad n At-Tirmidzi).

Firman Allah SWT yang bermaksud : 

"Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah)Ku, dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran”. (QS. Al-Baqarah: 186).

Terima kasih Allah.

AY

Khamis, 29 Disember 2016

Aku Pasti Bertemu Tuhan

Image result for sky wallpaper

Sejauh mana langkah ini membawa aku. Aku yang bergelar khalifah dan hamba.
Sedang hidup panjang angan-angannya, masa terus memamah usia. Baru aku sedar, aku pasti bertemu Tuhanku suatu hari nanti. Cepat atau lambat. 

Waktu muda, dugaan datang berganda umpama ombak mengganas, menghempas bahtera kerdil di tengah lautan. Terkadang aku membiarkan bahtera kerdil mengikut buaian ombak sehingga membawa aku tersadai di tepi daratan. Tapi, aku tidak ingin Tuhan marah lalu aku lekas mengemudi bahtera tersebut ke jalannya kembali kerana aku pasti bertemu Tuhanku nanti. 

Kita makin tua, perasaan rindu itu datang lagi. Rindu yang datang dalam sayup kesunyian lalu menusuk ke dalam hati. Rindu untuk bertemu Tuhan, ah! perasaan ini sadis sekali. Aku pasti, aku akan bertemu Tuhan suatu hari nanti. Sabar hati, percukupkan bekalmu dulu.

AY